Nilai Pemeriksaan Laboratorium Elektrolit Natrium Normal

Nilai Natrium Normal

Salah satu pemeriksaan elektrolit yang paling sering diperiksa adalah Natrium. Nilai natrium normal beragam di setiap rumah sakit dan laboratorium klinis. N

ilai natrium normal berbeda di setiap laboratorium dan rumah sakit dikarenakan metoda pemeriksaan yang dilakukan. Meng

pemeriksaan-elektrolit-nilai-natrium-normal, nilai normal natrium, kadar natrium normal, pemeriksaan-elektrolit-nilai-natrium-normal, nilai normal pemeriksaan laboratorium, nilai normal kalsium, nilai normal elektrolit, nilai normal laboratorium, nilai normal hasil laboratorium menurut who, nilai normal protein total, nilai normal laboratorium prodia, nilai normal darah lengkap menurut who, nilai natrium normal

etahui Nilai natrium normal sangat penting untuk diketahui oleh sebab elektrolit natrium penting bagi kesehatan menyeluruh tubuh. Nilai natrium normal sangat bergantung pada ginjal dan obat-obatan yang mempengaruhi nilai natrium normal darah, seperti furosemid, dan spironolactone.

Adapun Nilai natrium normal menurut satuan internasional /SI unit adalah:
135-144 mEq/L     135-144 mmol/L

Natrium adalah ion positif atau kation yang banyak terdapat di dalam cairan ekstraseluler. Nilai natrium normal berperan dalam memelihara tekanan osmotik, keseimbangan asam-basa dan membantu rangkaian transmisi impuls saraf. Nilai natrium normal diatur oleh ginjal, sistem saraf pusat (SSP) dan sistem endokrin.

Implikasi klinik Nilai natrium normal

Ada beberapa kondisi dimana Nilai natrium normal darah terganggu, apabila standar nilai natrium normal dalam darah berada dibawah, disebut hipernatremia, atau apabila standar Nilai natrium normal dalam darah berada diatas, disebut hiponatremia. Berikut beberapa kondisi tersebut.

Hiponatremia
1. Hiponatremia atau Nilai natrium darahnya rendah dapat terjadi pada pasien yang mengalami hipovolemia / kekurangan cairan tubuh, euvolemia atau hipervolemia/kelebihan cairan tubuh. Kondisi Hipovolemia dapat terjadi pada pasien yang mendapatkan terapi diuretik, pasien yang mengalami defisiensi mineralokortikoid, hipoaldosteronism, luka bakar, muntah, diare, pankreatitis. Euvolemia terjadi pada defisiensi glukokortikoid, SIADH, hipotirodism, dan penggunaan manitol. Sedangkan hypervolemia merupakan kondisi yang sering terjadi pada gagal jantung, penurunan fungsi ginjal, sirosis, sindrom nefrotik.
2.SIADH / Syndrome of Inappropriate Antidiuretik Hormon, menunjukan peningkatan cairan tubuh dan hyponatremia. Keadaan ini mungkin disebabkan oleh tumor dan beberapa obat seperti: diuretik tiazid, klorpropamid, karbamazepin, klofi brat, siklofosfamid,  mungkin dan juga berhubungan dengan beberapa penyakit paru-paru, seperti TBC, Pneumonia. Pasien dengan SIADH biasanya memiliki konsentrasi natrium urin yang tinggi dan osmolaritas urin yang tidak sebanding dengan osmolaritas serum.
3. Pasien cystic fibrosis dapat menjadi hiponatremia akibat peningkatan kehilangan natrium melalui keringat.

Tanda dan gejala klinik yang akut dari penurunan kadar elektrolit natrium dalam tubuh adalah mual, lelah, kram, gejala psikosis, seizures, dan koma.

Hipernatremia.
1. Kondisi atau Faktor yang mempengaruhi Nilai Natrium Normal adalah faktor dehidrasi, aldosteronism, diabetes insipidus dan diuretik osmotik. Umumnya, rasa haus pada hipernatremia merupakan mekanisme pertahanan utama untuk mencegah hipertonisitas. Oleh karena itu, hipernatremia terutama terjadi pada pasien yang tidak dapat asupan cairan secara adekuat, seperti pada pasien yang hilang kesadaran dan bayi.
2. Pertimbangan pemberian terapi IV. Pasien yang menerima natrium > 400 mg/hari, contoh : 3 L/hari larutan garam elektrolit normalnya adalah yang mengandung 155 mEq/L natrium, biasanya mendapatkan masalah keseimbangan cairan yang dapat dilihat dengan timbulnya udema atau tekanan darah yang meningkat. Kondisi tubuh yang sehat dapat mengakomodasi peningkatan asupan jumlah natrium sepanjang terdapat mekanisme haus dan kemampuan fungsi ginjal yang baik sehingga Nilai Natrium Normal.

Banyak obat yang mempengaruhi secara langsung konsentrasi Nilai Natrium Normal atau secara tidak langsung mempengaruhi pengeluaran natrium melalui air seni. Apabila terjadi Kekurangan total air dalam tubuh sebesar 1 liter, maka terjadi  penambahan 3 mmol Na+ dari Nilai Natrium Normal atas.

Faktor pengganggu yang membuat Nilai Natrium Normal tidak tercapai.
Banyak obat yang mempengaruhi Nilai Natrium Normal darah
1. Steroid anabolik, kortikosteroid, laksatif, litium, dan antiinfl amasi nonsteroid dapat meningkatkan kadar natrium
2. Karbamazepin, diuretik, sulfonilurea, dan morfin dapat menurunkan kadar natrium, Trigliserida tinggi atau protein rendah dapat secara artifisial menurunkan kadar natrium.

Ketika Nilai Natrium Normal jauh dari hasil yang diharapkan, maka harus diwaspadai, adapun Nilai kritis untuk Natrium ialah:
<120 mEq/L lemah, dehidrasi
90-105 mEq/L gejala neurologi parah, penyebab vaskular
> 155 mEq/L gejala kardiovaskular dan ginjal
> 160 mEg/L gagal jantung

Perawatan pasien dengan Nilai Natrium Normal terganggu.

1. Interpretasi hasil pemeriksaan dan monitor ketidakseimbangan cairan dan Nilai Natrium Normal
2. Pertimbangan pemberian terapi cairan intravena / IV sebagai berikut:
a. Nilai Natrium Normal akan terpelihara pada dewasa apabila ada asupan rata-rata 90 hingga 250 mEq natrium  /hari dalam semua cairan infus yang masuk. Jumlah asupan maksimum natrium per hari yang dapat ditoleransi adalah 400 mEq/hari. Jika pasien diberikan 3L larutan garam dalam 24 jam, ia akan menerima 465 mEq natrium. Jumlah ini melebihi nilai rata-rata, kadar yang dapat ditoleransi orang dewasa. Pengeluaran kelebihan Nilai Natrium Normal pada orang dewasa sehat memerlukan waktu 24 hingga 48 jam.
b. Setelah operasi, trauma, atau syok, terdapat penurunan volume cairan ekstraseluler. Penggantian cairan ekstraseluler diperlukan jika keseimbangan air dan elektrolit dijaga. Penggantian larutan IV ideal seharusnya memiliki konsentrasi natrium 140 mEq/L
3. Monitor tanda edema atau hipotensi, rekam serta laporkan (jika ditemukan).

Tatalaksana Nilai Natrium Hipernatremia
Tujuan utama dan penatalaksanaan pertama hipernatremia adalah penggantian cairan agar Nilai Natrium Normal tercapai. Penatalaksanaan kedua adalah memperbaiki kondisi penyebab, misalkan memberikan obat antiemetik agar kehilangan cairan gastrointestinal tidak bertambah atau penghentian obat sering kali dapat memperbaiki hipernatremia. Manajemen kejang akibat Nilai Natrium Normal tidak tercapai dapaat diatasi dengan pemberian antikonvulsan Hipernatremia akut atau natrium meningkat dari normal dalam waktu kurang dari 24 jam, biasanya dapat diatasi dengan cepat. Bahkan, penanganan hipernatremia kronik tidak memberikan keuntungan dan dapat menyebabkan udem serebral.

Pada diabetes insipidus sentral terdapat gangguan pada produksi ADH. Diabetes insipidus nefrogenik di pihak lain, merupakan kondisi tidak adanya respon terhadap efek vasopresin (ADH) dan karenanya tidak akan memberikan respon terhadap pemberian vasopresin. Pada kasus tersebut, dapat diberikan obat yang meningkatkan sensitifitas ginjal terhadap ADH (mis: amilorid, diuretik tiazid).

Tatalaksana Nilai Natrium Hiponatremia
Nilai Natrium Hiponatremia akibat hipovolemia memerlukan Penatalaksanaan   sangat berbeda dengan penatalaksanaan hipernatremia. Pada kondisi hiponatremiaakibat hipovolemia, tujuan utama pengobatannya adalah penggantian cairan yaitu dengan pemberian cairan isotonik atau natrium peroral. Sedangkan Untuk hiponetremia karena hipervolemia, maka tindakannya adalah dengan membatasi Cairan, dan pemberian diuretik furosemid.

Perawat sangat penting untuk mengetahui Nilai Natrium Normal, agar dapat memberikan perawatan yang baik dan efisien, serta mencegah komplikasi akibat Nilai Natrium Normal terganggu. selain mengetahui Nilai Natrium Normal, perawat juga perlu memahami nilai kritis elektrolit natrium.

Nilai kritis untuk Natrium ialah:
<120 mEq/L lemah, dehidrasi
90-105 mEq/L gejala neurologi parah, penyebab vaskular
> 155 mEq/L gejala kardiovaskular dan ginjal
> 160 mEg/L gagal jantung

Nilai natrium normal menurut satuan internasional /SI unit adalah:
135-144 mEq/L     135-144 mmol/L

Apabila anda menyukai artikel mengenai Nilai Pemeriksaan Laboratorium Elektrolit Natrium Normal ini, mohon dishare ya. Terima Kasih.

Mohon beri komentar apabila ada nilai natrium normal yang berbeda dengan yang tertulis di sini.

Biasanya pemeriksaan nilai kalium normal dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan elektrolit darah yang lain Kalium (K), klorida (Cl), kalsium (Ca), dan magnesium (Mg).

Other articles you might like;

Pencarian terkait:

  • pemeriksaan penunjang cairan dan elektrolit dan nilai batas normal
  • nilai normal natrium
  • nilai normal elektrolit
  • pemeriksaan penunjang cairan dan elektrolit dan nilau batas normal

One thought on “Nilai Pemeriksaan Laboratorium Elektrolit Natrium Normal”

1 Pingbacks

  1. […] nilai kalium normal dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan elektrolit darah yang lain seperti natrium (Na), klorida (Cl), kalsium (Ca), dan magnesium […]

Write a Reply or Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *